maaf email atau password anda salah


Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi

Memotivasi Lembaga Berprestasi Terus Lakukan Kinerja Baik

Evaluasi ini bertujuan untuk mengukur ketepatan, kesesuaian, kemenarikan, dan kemanfaatan dalam pelaksanaan program.

arsip tempo : 171918653747.

Anugerah Lembaga Berprestasi yang digelar Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Kamis, 16 Desember 2021.. tempo : 171918653747.

Direktorat Kursus dan Pelatihan (Ditsuslat), Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi (Ditjen Vokasi), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menggelar Anugerah Lembaga Berprestasi. Ajang ini adalag puncak dari rangkaian evaluasi yang dilakukan Ditsuslat terhadap berbagai program yang mencakup Pendidikan Kecakapan Kerja (PKK), Pendidikan Kecakapan Wirausaha (PKW), uji kompetensi bagi peserta didik, serta pelaksanaan Program Peningkatan Kompetensi Sumber Daya Manusia (PPKSDM).

Selain itu, evaluasi ini bertujuan untuk mengukur ketepatan, kesesuaian, kemenarikan, dan kemanfaatan dalam pelaksanaan program. Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Wikan Sakarinto, sangat mengapresiasi semua LKP yang kini telah beralih secara digital.

“LKP sekarang sudah digital, tidak gaptek. Secara kuantitas naik, secara kualitas juga lebih mumpuni (capable)," kata dia pada acara Anugerah Lembaga Berprestasi Tahun 2021 di Yogyakarta, Kamis, 16 Desember 2021.

Wikan berharap LKP akan terus mengedepankan perubahan agar semakin mengurangi pengangguran dan semakin banyak menciptakan entrepreneur. "Butuh perubahan untuk ke depannya. Jangan mengeluh dengan teroboson karena kita harus bekerja lebih keras lagi".

Pelaksana tugas (Plt.) Direktur Kursus dan Pelatihan, Wartanto juga memberi apresiasi kepada LKP Tanah Air. "Terima kasih sebesar-besarnya kepada lembaga/kursus yang telah berpartisipasi menyelenggarakan program Direktorat Kursus dan Pelatihan, serta melakukannya dengan sebaik-baiknya. Apresiasi ini kami tujukan guna lebih memotivasi lembaga yang berprestasi agar terus berkinerja baik secara berkesinambungan," ujarnya.

Wartanto juga mengapresiasi organisasi mitra kursus dan pelatihan atas peran sertanya dalam mendukung program dan kebijakan Direktorat Kursus dan Pelatihan selama ini.

Dia menjelaskan fokus evaluasi karya LKP yang mencakup empat aspek, yaitu: Video best practice penyelenggaraan program PKK, Video best practice penyelenggaraan program PKW, Video bahan ajar PKW sesuai dengan jenis ketrampilan yang diajarkan,LSK berkinerja baik, dan Video best practice penerapan 8+i “link and match” oleh LKP berbasis DIDUKA tahun 2020.

Berikut penghargaan yang diberikan kepada pemenang: Peringkat 1-6 lomba penyusunan video best practice penyelenggaraan program PKW; Peringkat 1-6 lomba penyusunan video bahan ajar program PKW; Peringkat 1-6 lomba penyusunan video best practice penyelenggaraan program PKK; Peringkat 1-6 lomba penyusunan video best practice penyelenggaraan program PKSDM; dan Peringkat 1-6 lomba Lembaga Sertifikasi Kompetensi (LSK) Berkinerja baik.

Sebagai bentuk apresiasi, Ditsuslat memberikan penghargaan berupa piagam, cindera mata, serta uang pembinaan hingga mencapai Rp30 juta bagi peringkat pertama. Adapun pelaksanaan seleksi lomba telah dilakukan pada November 2021.

Selain itu, penghargaan juga diberikan kepada DPP Himpunan Penyelenggara Pelatihan dan Kursus Indonesia (HIPKI) yang diwakili oleh Sekjen Himpunan Pengusaha Kecil Indonesia (HIPKI), Hereansyah; DPP Forum Pengelola Lembaga Kursus dan Pelatihan (FPLKP) yang diwakili oleh Sekjen FPLKP, Zulkifli. M. Adam; DPP Himpunan Seluruh Pendidik dan Penguji Indonesia (HISPPI) PNF yang diwakili oleh Ketua V, Rusliawati; Forum Lembaga Sertifikasi Kompetensi (LSK) yang dihadiri oleh Ketua LSK, Aji Samsul Rizal; serta DPP Generasi Digital Indonesia (GRADASI) yang dihadiri oleh Ketua Gradasi, Moh. Sidik.

Ditsuslat juga melakukan pengumpulan karya jurnalistik tentang kursus dan pelatihan. Kegiatan tersebut bertujuan untuk mendorong peningkatan kuantitas dan kualitas karya tulis jurnalistik yang berkaitan dengan kursus dan pelatihan di masa yang akan datang.

Melalui kesempatan itu, Ditsuslat memberi penghargaan kepada media yang menghasilkan karya tulis jurnalistik terbaik. Dari seluruh karya yang terkumpul, terdapat tiga karya terbaik untuk tahun ini, yaitu: (1) Karya yang berjudul “Kisah Widya, Perempuan Berdaya dari Jalur Nonformal, penulisnya Ayu Prawitasari dari Solopos; (2) Karya yang berjudul “Ayo Kursus Kemendikbudristek, Bekal dan Asa bagi Siswa Putus Sekolah”, penulisnya Ilham Pratama Putra dari Medcom.id, serta (3) Karya yang berjudul “Cetak Tenaga Andal Bidang Video Editing,” penulis Fatkhur Rizqi dari Radar Tasikmalaya.

Direktur Wartanto dan Direktur Program Vokasi, Universitas Negeri Surabaya, Martadi M. melakukan penandatangan kerja sama tentang Penyelenggaraan Pendidikan Rekognisi Pembelajaran Lampau bagi Lulusan Lembaga Kursus dan Pelatihan. "Kerja sama ini sangat penting untuk meningkatkan kemampuan peserta didik LKP dalam mengidentifikasi minat dan memupuk bekal pembelajaran yang didapatkan di LKP untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi," kata Wartanto.

Konten Eksklusif Lainnya

  • 24 Juni 2024

  • 23 Juni 2024

  • 22 Juni 2024

  • 21 Juni 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan