maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Google

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


BJB

West Java Investment Summit Harapan Baru Bagi Investasi Jabar

Jabar memiliki tujuh ekonomi baru yang bisa dijadikan sasaran investasi.

arsip tempo : 171313593969.

Penandatanganan MoU antara Bank BJB dengan PT Jaswita Jabar, PT Agro Jabar dan PT Pindad. . tempo : 171313593969.

Bank Indonesia bersama Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat kembali menggelar West Java Investment Summit (WJIS), pada 21-22 Oktober 2021. WJIS 2021 yang digelar di Savoy Homann Hotel secara hybrid ini merupakan yang ketiga kalinya.

WJIS 2021 berfokus pada peningkatan ekonomi pascapandemi yang peluangnya terbuka lebar, dengan tema 'Navigating Post-covid World: Investment Growth For Resilient West Java'.

Dalam WJIS 2021 ini juga menyerahkan penghargaan Cinematography of Investment Festival (Cifest) kepada dua sosok yang dinilai memberikan kontribusi signifikan terhadap dunia investasi di Jabar. Mereka adalah Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jabar Atalia Praratya Kamil dan Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi.

Penghargaan lainnya diberikan kepada kabupaten kota yang sudah melakukan kerja keras mendapatkan investasi, serta penghargaan kepada pengusaha yang sudah patuh melaksanakan tugasnya sebagai investor.

Bank bjb juga secara resmi melakukan kerja sama dengan sejumlah pihak. Pertama, penandatanganan Nota Kesepahaman tentang jasa layanan perbankan dengan PT Jaswita Jabar dan PT Agro Jabar. Kedua, penandatangan addendum perjanjian kredit dengan PT Pindad. Penandatangan kerja sama ini dilakukan oleh Direktur Komersial dan UMKM bank bjb Nancy Adistyasari dengan masing-masing Direktur Utama yaitu Deni Nurdyana (PT Jaswita Jabar), Kurnia Fajar (PT Agro Jabar), dan Abraham Mose (PT Pindad).

WJIS 2021 yang digelar dalam suasana pandemi ini memunculkan harapan baru bagi investasi Jabar. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyebutkan ada dua kawasan ekonomi baru, yakni Metropolitan Rebana dengan 13 kota industri barunya dan Jabar Selatan yang berinvestasi fokus pada bidang kemaritiman, pariwisata dan pertanian. Pengembangan dua kawasan di Jabar ini sesuai dengan Peraturan Presiden Republik Indonesia No 87 Tahun 2021.

Kawasan Jabar utara dan selatan menjadi penting ditawarkan dalam WJIS karena dari total hampir 50 juta penduduk Jabar, mayoritas berada di wilayah Jabar tengah ke utara dengan karakteristik industrial dan modern.

"Lima puluh juta warga Jabar mayoritas tinggalnya di tengah ke utara karena tanahnya datar, tapi dari wilayah tengah ke selatan curam namun mengandung keindahan," kata pria yang akrab disapa Emil ini.

Karena itu, Emil melanjutkan, pembangunan Jabar tengah ke utara kebanyakan modernisasi dan industrialisasi. "Sedangkan tengah ke selatan banyak alam".

Menurutnya, Jabar memiliki tujuh ekonomi baru yang bisa dijadikan sasaran investasi. "Yaitu destinasi investasi ASEAN, kedaulatan pangan, investasi bidang kesehatan, manufaktur 4.0, digital, green economy, dan pariwisata lokal," ujarnya.

Pemimpin Divisi Corporate Secretary bank bjb, Widi Hartoto, mengatakan bank bjb siap berada di garda terdepan untuk mendorong langkah-langkah strategis pemerintah dalam menstimulasi sektor-sektor ekonomi yang vital bagi masyarakat. "Kami akan menjalankan peran sebagai agen perubahan secara konsisten dan optimal seperti yang telah dilakukan perusahaan khususnya selama berjibaku menghadapi tantangan ekonomi Covid-19," kata Widi.

Adapun, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jawa Barat, Noneng Komara, menargetkan WJIS 2021 diikuti oleh 1.500 investor dari dalam dan luar negeri.

Dia menjelaskan, WJIS merupakan bagian ekosistem investasi yang semakin matang. Salah satu buktinya adalah pada Januari hingga Juni 2021 investor yang merealisasikan penanaman modal ke Jawa Barat mencapai Rp 72,46 triliun dan menempati peringkat 1 nasional.

Menurutnya, dengan raihan ini maka Jawa Barat telah merealisasikan 56,90 persen dari target Rp 127,34 triliun yang diberikan Kementerian Investasi/BKPM RI. Sementara untuk target RPJMD 2018-2023, pihaknya berhasil merealisasikan 71,06 persen dari total target Rp101,97 triliun.

Dukungan BI Kanwil Jabar dalam penyelengaraan WJIS 2021 ini terbilang luar biasa, mulai dari pendanaan dana sarana prasarana hingga acara ini diikuti oleh 1.100 investor.

Secara terpisah, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jawa Barat, Herawanto, mengatakan keunggulan investasi di Jabar adalah efisiensi investasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan nasional, bahkan bersaing dengan berbagai negara di Asia Tenggara.

Dia menjelaskan lebih lanjut, pada tahun 2020, Incremental Capital Output Ratio (ICOR) Jabar tercatat pada kisaran 4 persen artinya 1 persen pertumbuhan ekonomi Jabar membutuhkan rasio investasi atau produk domestik regional bruto (PDRB) sekitar 4 persen.

"ICOR Jabar jauh lebih baik dibandingkan dengan nasional yang sebesar 6,8 persen dan mampu bersaing dengan Thailand (4,4 persen), Malaysia (4,5 persen), ataupun Vietnam (4,6 persen)," kata dia dalam konferensi pers The 3rd West Java Investment Summit di Hotel Savoy Homann.

Herawanto menekankan pentingnya pemerataan investasi antara Jabar bagian utara dan selatan dalam rangka mendorong ketahanan dan inklusivitas pertumbuhan ekonomi Jawa Barat.

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, menyampaikan The Role of Investment in Indonesian Economy dengan menekankan pentingnya mendorong investasi daerah sebagai salah satu kunci utama untuk mengakselerasi pemulihan ekonomi nasional, dan pada jangka menengah panjang investasi diperlukan untuk kembali pada jalan reformasi struktural menuju Indonesia maju.

Sebagai daya dukung investasi, otoritas perlu untuk terus memastikan kebijakan ekonomi yang prudent melalui bauran kebijakan (policy mix). Juga pentingnya menjaga sinergi koordinasi kebijakan ekonomi nasional yang erat antara pemerintah, Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan, dan berbagai instansi serta lembaga.

Konten Eksklusif Lainnya

  • 14 April 2024

  • 13 April 2024

  • 12 April 2024

  • 9 April 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan