maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Google

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Asbanda

Munas Asbanda Bahas Strategi Tingkatkan Soliditas BPD

Jumat, 24 Juni 2022

Rangkaian acara Munas turut dilengkapi dengan Seminar Nasional BPD se-Indonesia.#InfoTempo

Musyawarah Nasional Asbanda ke-21, Surakarta, 23 Juni 2022.. tempo : 167540674371

Musyawarah Nasional (Munas) ke-21 Asosiasi Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) memiliki agenda utama yaitu untuk membahas strategi guna meningkatkan soliditas BPD. Hal itu dikatakan Ketua Umum Asbanda Supriyatno disela kegiatan Munas, Kamis 23 Juni 2022. 

“Pada intinya adalah bagaimana strategi untuk memajukan teknologi dan digitalisasi, serta meningkatkan SDM,” ujarnya di Keraton Kasunanan Surakarta, Jawa Tengah. 

Mengambil tema “Meningkatkan Kerja Sama dan Sinergi Antar BPD untuk Menjaga Keberadaan BPD dalam Perbankan Nasional dan Menjadi Bank yang Kuat, Efisien, dan Berdaya Saing”, Munas ke-21 Asbanda ini diharapkan menjadi ajang komunikasi antar bank-bank daerah di seluruh Indonesia, agar dapat saling berkolaborasi utuk meningkatkan kapasitas.

Sejalan dengan tema tersebut, rangkaian acara Munas turut dilengkapi dengan Seminar Nasional BPD se-Indonesia yang membahas beberapa hal terkait dengan peluang bisnis BPD yang berkaitan dengan kebijakan Kementerian Dalam Negeri yakni Sistem Informasi Pemerintah Daerah (SIPD) dan Kartu Kredit Pemerintah Daerah (KKPD).

Direktur Jenderal Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri Agus Fatoni mengatakan, bank-bank pembangunan daerah di seluruh Indonesia diharapkan dapat berperan aktif dalam implementasi sejumlah kebijakan terkait dengan digitalisasi pengelolaan keuangan pemerintah daerah.

Sistem informasi pemerintahan daerah (SIPD), kata dia, akan diwajibkan sebagai satu-satunya sistem yang akan berlaku di pemerintah daerah, yang akan mengatur perencanaan anggaran, pengelolaan, pelaksanaan, pertanggung jawaban dan pelaporan untuk pemerintah daerah. “Terkait penerapan SIPD tersebut, kami mengharapkan BPD dapat terlibat dengan aktif,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang diwakili oleh Kepala Biro Infrastruktur dan Sumber Daya Alam dalam sambutannya berpesan agar Asbanda mendorong BPD untuk mengakselerasi keuangan daerah guna membantu pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

“Ada banyak pasar yang bisa digarap seperti nelayan, peternak, petani, dan UMKM dengan membantu mereka mengakses pembiayaan. Saya berharap BPD bisa menggarap pasar ini dengan membuat produk yang inovatif,” ujar dia.

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 3 Februari 2023

  • 2 Februari 2023

  • 1 Februari 2023

  • 31 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan