maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Google

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Forum Sinologi Indonesia

Setelah Peristiwa Mei 1998, Wawasan Kebangsaan Masyarakat Tionghoa Tetap Tumbuh

Senin, 16 Mei 2022

Paska terjadinya kerusuhan, etnik Tionghoa di Indonesia semakin aktif memperlihatkan kepada publik bahwa mereka sama seperti komponen bangsa Indonesia lainnya.

Johanes Herlijanto, Ketua Forum Sinologi Indonesia. tempo : 167486870027

Peristiwa Mei 1998 silam, memang menimbulkan kegetiran yang sangat dalam bagi etnik Tionghoa. Namun, menurut Ketua Forum Sinologi Indonesia Johanes Herlijanto, tragedi itu tidak mengerus semangat kebangsaan Indonesia di kalangan orang-orang Tionghoa. 

Berdasarkan pengamatannya, selama dua dasawarsa lebih, paska terjadinya kerusuhan tersebut, etnik Tionghoa di Indonesia semakin aktif memperlihatkan kepada publik negeri ini, bahwa mereka pun orang-orang Indonesia, sama seperti komponen bangsa Indonesia lainnya. 

"Melalui organisasi-organisasi kemasyarakatan, kalangan Tionghoa terjun untuk mewujudkan partisipasi pada kegiatan sosial dan politik yang ada sehingga kontribusi dalam masyarakat Indonesia tetap berjalan," kata dia.

Herlijanto menilai kegiatan sosial dan politik tersebut bisa memperbaiki berbagai stereotip yang telah melekat selama berdasawarsa, antara lain mengenai kualitas wawasan kebangsaan mereka.

Namun, dalam pandangan ahli Tionghoa sekaligus dosen Pasca Sarjana Ilmu Komunikasi Universitas Pelita Harapan ini, kenyataan sejarah menunjukkan etnik Tionghoa sejatinya telah mengalami proses akulturasi selama berabad di Nusantara. "Akulturasi tersebut membentuk sebuah jati diri tersendiri sebagai orang Tionghoa Peranakan Indonesia, yang khas dan unik, dan tidak lagi memiliki hubungan, dengan masyarakat maupun pemerintah yang berkuasa di daratan Tiongkok,” ujarnya.

Padahal, Herlijanto melanjutkan, tak sedikit tokoh-tokoh Tionghoa yang memiliki andil penting dalam proses pembangunan kebangsaan Indonesia. Studi mengenai politik peranakan Tionghoa di Jawa, yang ditulis oleh Leo Suryadinata pada tahun 1979, sebenarnya cukup untuk memperlihatkan bahwa komunitas Tionghoa di Indonesia bukan melulu terdiri dari orang-orang yang menganggap diri asing dan berorientasi pada daratan Tiongkok.

Bahkan sebelum Republik Indonesia berdiri, terdapat sekelompok aktivis politik Tionghoa yang mendukung perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia. Dibawah pimpinan Liem Koen Hian, mereka membentuk Partai Tionghoa Indonesia (PTI) pada tahun 1932. Partai ini bahkan tidak memperbolehkan kaum Tionghoa totok, yaitu mereka yang baru berimigrasi dari Tiongkok dan berorientasi pada daratan Tiongkok, menjadi anggotanya. 

Pendirian untuk mengedepankan kebangsaan Indonesia terus dipertahankan oleh para tokoh Tionghoa pada masa awal kemerdekaan Indonesia. Pasca kemerdekaan Indonesia, seruan agar orang-orang Tionghoa menjadi bagian dari bangsa Indonesia dan berpartisipasi aktif dalam membangun negeri ini makin menguat di kalangan para tokoh Tionghoa. 

Seruan tersebut disambut sejumlah besar orang-orang Tionghoa yang sejak berdirinya negeri ini telah memberi sumbangsih bukan hanya di bidang bisnis, seperti stereotip yang dilekatkan pada mereka, tetapi juga pada bidang pendidikan, hukum, bahkan militer. Bahkan semasa pemerintahan Orde Baru pun, tak sedikit tokoh Tionghoa berperan sangat penting dalam bidang seni dan budaya nasional Indonesia.  

Memasuki era Reformasi, seiring dengan makin meningkatnya iklim demokrasi di Indonesia, partisipasi etnik Tionghoa dalam dunia politik, sosial, dan seni budaya pun semakin terlihat. Terciptanya masyarakat Indonesia yang makin demokratis meningkatkan peluang bagi etnik Tionghoa untuk lebih berperan dalam membangun wajah Indonesia yang bersifat multikultural dan mengedepankan toleransi antar etnik.

Karena itu, bagi Herlijanto, pertanyaan mengenai loyalitas Tionghoa sejatinya telah usang. “Namun sayangnya, pertanyaan usang tersebut masih kerap dilontarkan kembali, khususnya di kalangan masyarakat yang menyebut diri sebagai 'Pribumi'," kata dia.

Dalam pandangan Herlijanto, ini menjadi tantangan tersendiri bagi para pegiat Tionghoa yang sedang berjuang untuk melawan stereotip yang mempertanyakan semangat keindonesiaan mereka. “Merujuk pada pernyataan Professor A. Dahana, guru besar Sinologi yang turut membidani berdirinya FSI, saya memandang pentingnya para pemimpin masyarakat Tionghoa untuk menyikapi hubungan dengan Tiongkok secara bijak, karena itu berpotensi menyentuh perasaan dan sensitivitas dalam masyarakat 'Pribumi'," kata dia.

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 28 Januari 2023

  • 27 Januari 2023

  • 26 Januari 2023

  • 25 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan