maaf email atau password anda salah


Pentingnya Lokalitas di Kampus Asing di Indonesia

Perguruan tinggi Australia akan buka cabang di Surabaya, Bandung, dan Balikpapan. Bahasa dan kurikulum asing bisa jadi ganjalan.

arsip tempo : 171918374669.

Kampus Central Queensland University di Australia. cqu.edu.au. tempo : 171918374669.

Pada 3-5 Juli lalu, Presiden Republik Indonesia Joko “Jokowi” Widodo melakukan kunjungan tahunan pemimpin Indonesia-Australia dengan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese.

Kedua pemimpin negara itu menyepakati beberapa hal yang dirumuskan dalam Joint Communique: Indonesia-Australia Annual Leaders’ Meeting. Salah satunya adalah komitmen untuk mempererat hubungan antar-masyarakat kedua negara (connecting people).

Sebagai pegiat pendidikan, bahasa, dan budaya, saya tertarik membahas kesepakatan pemimpin kedua negara tersebut perihal rencana pembangunan beberapa kampus cabang universitas Australia di Indonesia, seperti Western Sydney University di Surabaya, Jawa Timur; kampus Universitas Bersama Deakin dan Lancaster di Bandung, Jawa Barat; serta Central Queensland University di Balikpapan, Kalimantan Timur.

Baca: Perguruan Luar Negeri Pertama di Indonesia Diresmikan

Rencana pembangunan kampus-kampus cabang universitas Australia ini menandakan kebangkitan kemitraan pendidikan lintas negara di Indonesia. Kemitraan pendidikan lintas negara merupakan salah satu wujud agenda internasionalisasi perguruan tinggi yang marak berkembang selama lebih dari setengah abad terakhir.

Di Indonesia sendiri, sudah ada beberapa institusi pendidikan asing. Swiss German University, contohnya, sudah berdiri sejak 2000 dan menawarkan program perguruan tinggi di Indonesia dengan koneksi 26 universitas di Eropa—terutama Jerman, Swiss, dan Austria. Sementara itu, Universitas Monash (Australia) Indonesia resmi dibuka pada tahun lalu sebagai kampus luar negeri pertama di Indonesia.

Ridwan Kamil bersama John Molony dari Deakin University (kiri) dan Simon Guy dari Lancaster University di The Stones Entertainment Center Kuta, Bali, 14 November 2022. jabarprov.go.id

Kemitraan pendidikan lintas negara memang bisa membawa banyak peluang, baik bagi institusi tuan rumah di Indonesia maupun institusi asal. Namun terdapat juga beberapa risiko jika perspektif lokal tidak dikedepankan.

Risiko Penggunaan Bahasa Inggris sebagai Alat Komunikasi di Kelas

Kemitraan pendidikan lintas negara umumnya diikuti secara otomatis oleh peraturan penggunaan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar di kelas untuk semua mata kuliah. Hal ini kerap menimbulkan banyak kendala bagi mahasiswa di institusi tuan rumah, ketika bahasa Inggris bukan merupakan bahasa pertama mereka.

Salah satu contohnya dipaparkan oleh Stuart Perrin, peneliti dari pusat bahasa Universitas Xi’an Jiaotong-Liverpool di Cina, yang meneliti kebijakan dan perencanaan bahasa dalam kemitraan antara Xi’an Jiaotong di Cina dan Liverpool University (Inggris). Masalah pokok yang ia temukan adalah bagaimana performa belajar mahasiswa di institusi Cina ini dinilai berdasarkan norma-norma penutur asli bahasa Inggris.

Padahal, sama seperti di Indonesia, fungsi bahasa Inggris di konteks lokal adalah sebagai bahasa asing atau bahasa tambahan (bukan sebagai bahasa pertama atau bahasa kedua). Terlebih, banyak pengajar di institusi tersebut yang juga tidak menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pertama mereka. Walhasil, menggunakan bahasa Inggris sebagai indikator utama tidaklah tepat.

Risiko Penggunaan Kurikulum yang Tidak Kontekstual

Temuan sementara disertasi saya (belum dipublikasikan) menunjukkan bagaimana kurikulum impor menekankan kemampuan yang tidak terlalu sesuai dengan konteks lokal, kontennya tidak mempertimbangkan dunia kehidupan mahasiswa di konteks lokal, serta tingkat kesulitan yang tidak sesuai dengan kemampuan mahasiswa lokal yang sebenarnya.

Mahasiswa lokal seolah-olah diharapkan untuk berpikir secara "Amerika" karena konten-konten di kurikulum banyak mengedepankan konteks dari negara asal kurikulum tersebut.

Temuan ini serupa dengan apa yang dipaparkan oleh Stuart Perrin, bahwa tubuh dan otak mahasiswa lokal seolah-olah diharapkan berfungsi semirip-miripnya dengan bagaimana penutur asli bahasa Inggris atau orang-orang dari negara pengekspor kurikulum berpikir dan bertindak.

Kampus Western Sydney University di Australia. westernsydney.edu.au

Perkuat Perspektif Lokal

Untuk menjamin program kemitraan pendidikan lintas negara bisa membawa manfaat bagi mahasiswa Indonesia, perlu adanya kebijakan serta perencanaan bahasa yang jelas dan menyeluruh.

Perencanaan kebijakan bahasa yang mengatur posisi bahasa Inggris serta mengakui keberadaan, fungsi, dan kontribusi bahasa-bahasa lain (seperti bahasa Indonesia dan bahasa lokal) dalam proses belajar-mengajar akan mempersiapkan mahasiswa Indonesia menjadi individu-individu multilingual dan multikultural yang kompeten.

Artinya, mahasiswa tidak hanya fasih berbahasa asing, tapi juga mampu menggunakan perbendaharaan semua bahasa dan budaya yang mereka miliki sebagai sumber pemikiran kritis serta pemecahan masalah.

Di akhir ulasannya, Perrin merekomendasikan beberapa pertanyaan yang patut diperhatikan, seperti sejauh mana penggunaan bahasa selain bahasa Inggris diperbolehkan dan dalam konteks apa saja; sejauh mana bahasa Inggris dijadikan alat ukur penilaian; sejauh mana bahasa Inggris dijadikan sebagai bahasa kerja dan pembekalan-pembekalan apa yang akan diberikan kepada semua pihak terkait.

Perrin juga menyatakan pentingnya mengakui keberadaan dan fungsi bahasa-bahasa selain bahasa Inggris yang digunakan oleh pemangku-pemangku kepentingan di institusi lokal.

Buku kumpulan studi kasus kemitraan pendidikan lintas negara di berbagai negara menekankan pula pentingnya memastikan bahwa program-program tersebut relevan untuk nilai-nilai lokal dan pentingnya mempertimbangkan suara mahasiswa lokal untuk membantu memaksimalkan potensi serta manfaat program tersebut untuk negara tuan rumah.

Mempertimbangkan perspektif lokal dalam perencanaan kebijakan kemitraan pendidikan lintas negara di Indonesia bukan merupakan bentuk kecurigaan terhadap pihak asing, melainkan sebagai bentuk pelindungan terhadap mahasiswa Indonesia dalam proses belajar mereka serta terhadap bahasa dan budaya yang kita punya.

---

Artikel ini ditulis oleh Billy Nathan Setiawan, mahasiswa doktoral linguistik terapan di University of South Australia. Terbit pertama kali di The Conversation.

Konten Eksklusif Lainnya

  • 24 Juni 2024

  • 23 Juni 2024

  • 22 Juni 2024

  • 21 Juni 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan