maaf email atau password anda salah


Garis Wallace yang Kian Tergusur

Wallace Line merupakan garis imajiner pemisah satwa dari ujung Sulawesi hingga NTT. Satwa endemiknya terancam aktivitas manusia.

arsip tempo : 171907611683.

Pekerja menata tandan buah segar (TBS) kelapa sawit hasil panen di Sulawesi Barat. Dokumentasi TEMPO/STR/Fahmi Ali. tempo : 171907611683.

Wallacea adalah wilayah daratan dan lautan seluas 338 ribu km² yang penuh keajaiban serta keunikan. Wilayah ini terbentang dari Pulau Lombok dan Sulawesi di sebelah baratnya sampai Kepulauan Maluku di timur. Di utara, Wallacea terbentang dari Kepulauan Talaud (Sulawesi Utara) hingga Kabupaten Rote Ndao di selatan. Batas-batas tersebut digambarkan dalam garis imajiner yang disebut Wallace Line.

Wallacea dihuni berbagai jenis hewan dan tumbuhan campuran dari wilayah Asia dengan Australia dan Papua. Ada ratusan jenis burung, mamalia kecil dan sedang, primata, reptil, serta tumbuhan-tumbuhan di wilayah ini. Sebagian di antaranya adalah spesies endemik alias tidak akan ditemui di daerah lain.

Tengok saja spesies seperti komodo, anoa, tarsius, babi rusa, hingga lebah raksasa, yang merupakan spesies asli penghuni pulau-pulau yang tersebar di Wallacea. Ini belum dihitung dengan kekayaan laut di Wallacea yang termasuk kawasan Segitiga Karang Dunia (Coral Triangle)—wilayah dengan keanekaragaman makhluk perairan yang luar biasa.

Baca: Menyelamatkan Wallacea

Ialah Alfred Russel Wallace, naturalis asal Inggris, yang pertama kali menjelajahi keanekaragaman hayati di wilayah ini. Dia membukukan catatan perjalanan bersama ratusan asistennya dalam Malay Archipelago (Kepulauan Melayu). Tahun ini menjadi penanda 200 tahun kehidupan Wallace yang lahir pada Januari 1823.

Dua abad berlalu setelah kelahiran Wallace. Kawasan Wallacea sudah jauh berubah dari apa yang diamati naturalis itu. Saya melakukan banyak penelitian di kawasan ini sejak dekade 80-an dan merasa risau akan sesaknya aktivitas pertambangan, perkebunan, pembangunan infrastruktur, ataupun alih fungsi lahan lainnya di Wallacea.

Aktivitas penambangan nikel di Sulawesi Selatan. Dokumentasi TEMPO/Fahmi Ali

Sesaknya Pembangunan

Sejak empat dekade silam, saya melakukan banyak studi di kawasan Wallacea. Misalnya tentang kehidupan primata ataupun mamalia terkecil tarsius, yang tersebar di pulau-pulau besar dan kecil.

Saat itu, hutan-hutan di sekitar Sulawesi, Maluku, dan kepulauan di sekitarnya belum banyak dibabat. Deforestasi pada tahun-tahun tersebut lebih banyak berlangsung di Sumatera dan Kalimantan. Belakangan perambahan hutan juga terjadi di Papua.

Namun pada akhirnya Wallacea terimbas juga. Dari perkebunan sawit di Sulawesi Barat, pembukaan lahan, hingga pembangunan di kawasan ini terus terjadi.

Berdasarkan penelitian saya, Sulawesi telah kehilangan sekitar 10,89 persen wilayah hutannya selama periode 2000-2017—setara dengan sekitar 2,07 juta hektare. Sulawesi Barat dan Sulawesi Tenggara mencatat tingkat deforestasi tertinggi dengan kehilangan masing-masing sekitar 13,41 persen dan 13,37 persen dari tutupan hutan Pulau Sulawesi dalam kurun waktu tersebut.

Pada dekade terakhir, perusahaan juga berbondong-bondong datang merambah hingga ke pulau-pulau kecil di Maluku ataupun di sekitar Sulawesi. Hutan serta ekosistem lainnya dibabat untuk perkebunan sawit, cokelat, dan kakao. Ada pula untuk pencarian serta penambangan nikel—komoditas bahan baku baterai mobil listrik yang tengah digandrungi di seluruh dunia. Mayoritas cadangan nikel dunia ada di Wallacea.

Pertambangan nikel memang ada sejak puluhan tahun silam, tapi hanya di beberapa wilayah, seperti di Sulawesi Selatan bagian timur. Kini banyak tanah di Sulawesi dan di pulau sekitarnya yang dikeruk penambang tanpa memperhatikan pengelolaan lingkungan yang baik. Ada di antara mereka yang membuang sisa pertambangan (tailing) ke laut.

Selain buat pertambangan dan perkebunan, kawasan Wallacea marak digunakan untuk proyek strategis nasional. Ada lebih dari 40 proyek strategis di kawasan ini, dari bendungan, jalan, infrastruktur kereta api, hingga lapangan minyak dan gas bumi.

Cepatnya pembangunan sungguh terasa. Di laut, ekosistem penting seperti terumbu karang banyak yang rusak akibat praktik perikanan berlebihan dan destruktif.

Di sebagian daratan dan pulau-pulau di Wallacea, berkurangnya tutupan hutan mengakibatkan homogenisasi atau penyempitan keberagaman jenis burung. Kelangsungan populasi kera dan tarsius juga terancam karena laju deforestasi. Ini belum dihitung dengan penurunan biodiversitas tumbuhan di Wallacea akibat pembukaan lahan.

Petani menjemur biji kakao usai memanen di kebunnya di Desa Ulunggolaka, Kolaka, Sulawesi Tenggara. ANTARA/Jojon

Langkah ke Depan

Dunia harus benar-benar memperhatikan kelangsungan serta keutuhan ekosistem di Wallacea. Tanpa upaya pelindungan yang serius, hutan-hutan di kawasan ini dapat berubah menjadi gurun-gurun. Warna-warni terumbu karang dapat berbalik menjadi kuburan bawah laut yang tak lagi dihampiri makhluk perairan.

Selain meredam laju alih fungsi lahan, Indonesia bersama dunia harus berusaha keras meredam laju perubahan iklim yang memicu kenaikan air laut sehingga pulau-pulau di Wallacea berisiko tenggelam.

Semua pihak harus duduk bersama: pemerintah, ilmuwan, perusahaan tambang, perkebunan, pelaku pariwisata, hingga masyarakat adat untuk membicarakan usaha perlindungan Wallacea di masa depan.

Kepentingan inilah yang mendasari kami mengadakan Wallacea Science Symposium pada pertengahan Agustus ini di Sulawesi Selatan. Selain mengenalkan keajaiban dan keunikan Wallacea, forum ini sepatutnya menjadi ajang bagi seluruh pihak merencanakan pembangunan yang ramah lingkungan agar ekosistem Wallacea tetap terjaga.

---

Artikel ini ditulis oleh Jatna Supriatna, guru besar biologi konservasi Universitas Indonesia. Bagian dari serangkaian analisis untuk meramaikan perhelatan Wallacea Science Symposium di Universitas Hasanuddin, Makassar, pada 13-15 Agustus 2023. Terbit pertama kali di The Conversation.

Konten Eksklusif Lainnya

  • 22 Juni 2024

  • 21 Juni 2024

  • 20 Juni 2024

  • 19 Juni 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan