maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Google

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Ditjen EBTKE

Tren Teknologi Energi Terbarukan Kian Efisien

Kamis, 23 September 2021

PLTS Atap bakal mengalahkan PLTU seiring perkembangan teknologi baterai pada 2028.
Kuliah Umum: Tarif dan Subsidi Listrik ke peserta program MBKM Gerakan Inisiatif Listrik Tenaga Surya (Gerilya) secara virtual, Selasa, 21 September 2021.. tempo : 168624119891_

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana memprediksi tarif listrik dari Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap akan kompetitif di masa mendatang. "Saya yakin tarif PLTS Atap ke depan mampu bersaing dengan sumber energi lainnya. Apalagi tren teknologi energi baru terbarukan semakin efisien dan masif sehingga bisa semakin murah," ujarnya pada saat memberikan kuliah umum tentang “Tarif dan Subsidi Listrik ke peserta program MBKM Gerakan Inisiatif Listrik Tenaga Surya (Gerilya)” secara virtual, Selasa, 21 September 2021.

Pengembangan teknologi solar photovoltaic harus diimbangi dengan teknologi baterai. "Ini untuk menyimpan storage system, termasuk pendalaman hidrogen tentang carrier energy," kata Rida.

Menurut Rida, hasil riset menunjukkan PLTS Atap bakal mengalahkan PLTU seiring perkembangan teknologi baterai pada 2028. Dia optimistis dengan perkembangan energi baru terbarukan. “Makanya, riset itu perlu dan ini dijadikan investasi masa depan, bukan cost saat ini," ujarnya.

Selain tarif, pemerintah juga mengatur kembali regulasi mengenai PLTS Atap melalui Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 49 Tahun 2018 tentang Penggunaan Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya Atap Oleh Konsumen PT PLN. "Semangat regulasi PLTS Atap adalah penghematan sekaligus menggalakkan penggunaan EBT," kata Rida.

Secara umum, Rida menjelaskan prinsip pemerintah dalam penyediaan akses energi ketenagalistrikan di Indonesia terdiri dari lima poin. Pertama, kecukupan (implementasi perencanaan kebutuhan listrik nasional). Kedua, keandalan (pemanfaatan teknologi pada pembangkit untuk efisiensi). Ketiga, keberlanjutan (penggunaan EBT/pemasangan PLTS pada pembangkit listrik). Keempat, keterjangkauan (mengupayakan harga listrik yang kompetitif sehingga tarif masyarakat terjangkau) dan terakhir, keadilan (pemerataan akses listrik melalui peningkatan rasio elektrifikasi).

"5K ini menjadi prinsip kerja kami sehari-hari di Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan agar terpenuhi," kata Rida. 

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 8 Juni 2023

  • 7 Juni 2023

  • 6 Juni 2023

  • 5 Juni 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan